Rabu, 18 Juli 2012

PENGARUH LAMA STRES DAN DIET ATHEROGENIK TERHADAP PEMBENTUKAN FOAM CELL PADA ARTERI KORONER JANTUNG TIKUS PUTIH (Ratus norvegicus galur Sprague Dawley) JANTAN

Kata Kunci: Stres, Diet Atherogenik, Foam Cell, Arteri Koroner Jantung

Penyakit Jantung Koroner (Coronary Heart Disease) merupakan silent
killer yang ditimbulkan beberapa penyebabnya yaitu, stress dan peningkatan kadar
kolesterol di dalam darah. Stres dapat meningkatkan fungsi system otonom
terutama system simpatis yang akan berpengaruh terhadap kerja jantung. Kadar
kolesterol dalam darah yang meningkat, dapat mengakibatkan aterosklerosis.
Aterosklerosis adalah suatu bentuk gumpalan yang terdapat pada lapisan intima
dan subendotel umumnya terjadi di arteri muskuler ukuran besar dan sedang.
Gumpalan yang disebut plak (plaque) atau kerak terdiri dari foam cell atau sel
busa, pada proses perkembangannya dapat menyempitkan luas penampang arteri.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh stres dan diet atherogenik
terhadap perkembangan foam cell tikus putih (R. norvegicus galur Sprague
Dawley).
Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Biologi Universitas Islam
Negeri (UIN) Maulana Malik Ibrahim Malang Penelitian ini bersifat
eksperimental menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan model
percobaan faktorial. Perlakuan yang diberikan adalah stres dengan paparan
predator dan diet atherogenik (hiperkolesterol) menggunakan lemak hewani dari
butter. Penghitungan kadar kolesterol total dan trigliserida serum darah dilakukan
di Laboratorium Biologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim
Malang dan Laboratorium Klinik Universitas Brawijaya Malang. Uji Beda Nyata
terkecil (BNT)5% dilakukan jika terdapat perbedaan nyata.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa, pemberian paparan stress
predator tidak berpengaruh terhadap profil lipid dan perkembangan foam cell
dengan F hitung < F table 5%. Pemberian diet atherogenik (tinggi kolesterol)
berpengaruh terhadap kolesterol total serum darah tikus putih (R. norvegicus) (4
minggu dan 8 minggu), dengan F hitung > F tabel 5% yaitu 18,43 > 5,12.
Pemberian diet atherogenik dengan perlakuan hiperkolesterol berpengaruh pada
trigliserida 4 minggu dengan hasil 5,29 > 5,12 dan berpengaruh terhadap
perkembangan foam cell 8 minggu dengan F hitung > F tabel 5% yaitu 9,22 >
5,12. Perlakuan pakan terbaik terhadap peningkatan kolesterol total serum darah
terlihat pada perlakuan pakan dengan diet hiperkolesterol yaitu 4 minggu dan 8
minggu.

0 komentar:

Poskan Komentar

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites